PARIWISATA
FB IMG 1505020346442
 
MAKALE -- Bupati Tana Toraja Nicodemus Biringkanae berpesan, bila mendengar kata kopi, ingatlah Toraja. Sebab, wilayah yang terletak di Sulawesi Selatan ini sedang mengangkat kopi sebagai ikon wisatanya.

“Saya ingin ubah image Toraja dari yang mengerikan ke menyenangkan. Wisatanya tak hanya masuk ke gua kuburan. Ada juga wisata kopi yang menyenangkan,” ujarnya dalam keterangan rilis.

FB IMG 1505020353643

Komitmen mengangkat kopi sebagai ikon wisata Toraja dibuktikan dari digelarnya acara Festival Kopi dan Kuliner 2017 yang digelar di kawasan Agrowisata Pango-Pango, Sabtu (26/8/2017).

Nicodemus yakin siapapun akan menyukai wisata kopi di Toraja. Pemandangan Toraja sendiri sangat indah. Bukit dan gunung dengan ketinggian 1.700 mdpl mengelilinginya.

FB IMG 1505020377439

Cita rasa kopinya juga telah diakui oleh dunia internasional. Misalnya Skandinavia, Finlandia, Denmark, Swedia, Belanda, dan Jepang yang menjadi deretan negara pengimpor kopi Toraja. Bahkan kopi berlaber Toraja seperti Toraja Arabica Coffee mendapat tempat istimewa di berbagai kafe.

Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar Esthy Reko Astuti berharap pariwisata Toraja bisa berkibar di level dunia lewat wisata kopi.

“Di Jepang sudah ada lebih dari 5.000 restoran dan kafe yang menyuguhkan kopi Toraja. Jadi sangat mungkin mengembangkan wisata kopi. Festival Kopi dan Kuliner 2017 ini sebagai langkah awalnya,” katanya.

FB IMG 1503798213515

Ia juga mengusulkan agar Toraja mendorong kopi sebagai komoditas unggulan yang dapat dijadikan sebagai objek pariwisata. Misalnya dengan menikmati secangkir kopi Toraja sambil berkeliling perkebunannya. Atraksi wisata ini diyakini akan menarik minat wisatawan nusantara maupun mancanengara.

“Di Jepang itu kan kopi paling mahal Toraja. Harganya  Rp 169 ribu per cangkir. Dari situ kita bisa create wisata kopi Toraja. Kita jual keindahan Toraja lewat kopi," paparnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya juga sepakat dengan Esthy. Apalagi modal Toraja sudah sangat kuat. Selain sudah dikenal dunia, Toraja sempat dijuluki ‘Queen of Coffee’.

”Kopi Toraja sudah sangat bagus. Pilih channel yang tepat, bikin event yang mendunia, pilih endorser dengan dibarengi gerai-gerai berkelas," imbaunya.

Bagi Arief, keragaman kopi nusantara adalah kekuatan yang luar biasa karena bisa didorong menjadi kekuatan atraksi pariwisata Indonesia.

“Ajak turis ikut menyemai kopi, melihat sendiri penanaman, penyiangan, pemetikan, dan pengolahan biji kopi hingga siap diseruput di cangkir bambu, story line wisata Kopi Toraja bisa naik kelas,” ucapnya. (cnnindonesia.com)

FB IMG 1505020405412

 

 

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN TANATORAJA
Jl. Pongtiku No.120, Pantan, Makale, Kabupaten Tanatoraja
Sulawesi Selatan

PENGUNJUNG

0000199076
Hari ini
Kemarin
Minggu ini
Bulan ini
Total
457
1067
6975
21835
199076


30 guests